Richter
Warrior

Skills

Pertahanan
5.5
Serangan
4.5
Efek Skill
7.3
Kesulitan
6.4
Story Hero Richter
"Hey, bung, pernahkah kamu pernah melihat Iblis sebelumnya? Maksudku, Iblis yang sesungguhnya, yang bisa berpikir dan berbicara."
"Tentu saja aku punya."
"Sungguh? Seperti apa bentuknya?"
"Yah, aku tidak melihatnya dengan jelas. Aku sedang bertarung dengannya. Dia memukul kepalaku dengan sangat keras menggunakan palunya hingga aku pingsan. Ketika aku tersadar, pertarungan telah berakhir."
"Haha, tidak heran mereka memanggilmu Richter si pembual Kamu terlihat lucu ketika sedang bertingkah serius."
"Pembual? Hei, aku tidak sedang membual!" Richter bergumam, meneguk malt asam yang pahit dari botol pinggulnya..
Dia mengatakan yang sebenarnya.
Sebagai mantan Demon Hunter, Richter biasa melawan dengan Iblis yang sesungguhnya bersama teman-temannya. Kelompok prajurit super ini telah dimodifikasi dengan Abyssal Essence, yang secara signifikan meningkatkan kekuatan dan stamina masing-masing ke level yang lebih tinggi. Dengan demikian, para prajurit dapat menghadapi Iblis secara langsung.
Saat itu adalah era kejayaan berburu Iblis. Di daerah dimana gerombolan makhluk gelap menghancurkan dan membuat kerusakan, para Demon Hunter sangat dihormati oleh orang-orang, bahkan lebih dari Legion. Namun, dengan terjadinya keturunan dan munculnya , para Demon Hunter, yang berhubungan dekat dengan keturunannya berada dalam bahaya.
Meskipun mereka melewati serangkaian pengujian sihir, reputasi mereka yang rusak tidak bisa diselamatkan. Pada akhirnya, semua Demon Hunter terdaftar dalam bala tentara dan ditempatkan di lini depan di Selatan. Mereka bersumpah setia ke jalan yang benar dengan mengorbankan diri mereka dalam pertempuran dengan kekuatan abyssal. Riktor merupakan salah satu dari beberapa Demon Hunter yang masih hidup.

Setelah ditinjau dan dievaluasi oleh Komite Sihir, Richter diizinkan kembali ke komunitas manusia setelah pertempuran. Bersama dengan itu gaji yang ia tabung dan ratusan lencana militer dari rekannya yang sudah gugur. Ia tahu bahwa pengorbanan dan pencapaian rekannya akan terus ada di dunia selama ia masih hidup.
"Masa lalu lebih adiktif daripada alkohol!" Richter terbangun dari mimpi nostalgia untuk menemukan botol pinggulnya yang kering. Perlahan ia menarik botolnya dari saku, karena ia perlu menyisakan sebelum ia mencapai gudang persediaan. Jika tidak, malam yang sepi dan panjang akan menjadi tak tertahankan. Pada saat itu, dia berdoa agar makhluk-makhluk menjijikan yang bersembunyi dalam kegelapan tidak menampakkan diri sekaligus, sehingga ia bisa menyelesaikan tugasnya "Berburu Iblis" sesegera mungkin.
Saat ini, Richter bekerja sebagai tentara bayaran paruh waktu. Tujuh hari yang lalu, ia bergantung dengan kafilah yang telah diikuti oleh makhluk kegelapan selama berhari-hari dengan menyamar sebagai anggota kelompoknya yang hilang. Yang sangat diinginkan makhluk jahat adalah kekayaan Magic Ores dari padang pasir besar di barat yang ada didalam truk yang dibawa oleh delapan tunggangan.

"Pada awalnya, tentara bayaran dari kafilah tidak cocok dengan Richter Setelah Richter berbagi sedikit perak, mereka dengan senang hati menyambutnya. Bagi mereka, perak hampir sama berharganya dengan emas. Itulah mengapa ketika Richter menawarkan diri untuk mengambil jam di malam hari, Ketua menolak permintaannya dan menyuruhnya kembali tidur, dan menyakinkannya, "Pada rute perdagangan ini, tidak akan ada yang berani mengganggu kita."
"Bukan manusia yang aku khawatirkan!" Richter bergumam, mengambil sebuah perak lagi. Dan berbisik ke Ketua, "Tidak ada yang bertanya-tanya dimana anda malam ini. Kenapa anda tidak beristirahat dan menyimpan energi untuk esok hari?"
Dengan cara itulah Richter "membayar" caranya untuk mengambil shift malam. Namun dia masih pemula, sehingga Ketua mengirim Layne untuk menemaninya. Richter sama sekali tidak peduli. Bahkan ia benar-benar membenamkan diri ke malam yang gelap.
"Berapa lama lagi kau bisa bersembunyi" Richter menatap api unggun, berbicara sendiri. Tiba-tiba hembusan angin bertiup, seolah menjawab pertanyaan Richter Suhu di sekitar perkemahan menurun drastis, dan Richter menyadari jika mangsa yang ditunggu akan segera muncul.
Perubahan yang mendadak dilingkungan membangunkan tentara bayaran. Mereka tidak sensitif terhadap makhluk gelap seperti Richter, tetapi pengalaman bertahun-tahun dalam pertempuran telah membuat mereka menjadi dapat merasakan bahaya yang akut. Ketika mereka keluar dari perkemahan, dengan senjata lengkap, mereka menyaksikan pemandangan layaknya mimpi buruk: Richter, mengayunkan pedang, berjuang melawan segerombol makhluk gelap yang mengerikan. "Meskipun nama Pemburu Iblis tidak ada lagi, aku tak akan pernah melupakan tanggung jawabku sebagai Pemburu Iblis!" Richter melihat mangsa didepannya, bergumam, "Aku tahu bahwa kau tidak akan pernah melupakan betapa bahaya dan mengerikannya nama ini bagi kami. Tidak peduli apapun yang akan terjadi, aku tidak akan berlari pergi."
Dia mengarahkan pedangnya ke langit, seolah Dewi Cahaya menrobek kegelapan dengan jarinya, "Aku bertarung dimana kegelapan muncul!"
+ Lihat Banyak +
Richter Daftar Panduan Hero
Maaf file yang anda cari tidak tersedia!
Maaf file yang anda cari tidak tersedia!